Jika Antum Dalam Kelelahan…

Jika Merasa Lelah

Syeikh Mustafa Masyhur ada menjelaskan betapa tabiat dakwah ini jalannya panjang, orangnya sedikit, ujiannya banyak. Itulah yang telah kita rasai sahabat dan akhwatku sekalian sekiranya engkau benar-benar melalui jalan ini dengan kesedaran dan pengorbanan sehingga ada kalangan kita yang kelelahan. Sebagai dai’e dan manusia biasa, sesekali kita akan merasa kelelahan di jalan dakwah. Lelah dek kerana kepenatan dengan kerja rutin seharian. Lelah dengan “study” dan keorganisasian. Mungkin lelah dengan kadar pencapaian yang jauh dari harapan. Mungkin lelah kerana kerenah pengurusan dakwah. Mungkin rasa lelah dengan telatah sesama duah di jalan dakwah. Mungkin lelah kerana titik hitam maksiat semakin melebar dalam hati kita. Mungkin lelah dengan memenuhi tuntutan kerjaya… mungkin lelah dengan….antum boleh senaraikan segalanya.

Jika antum dalam kelelahan, sedarilah bahawa sejarah umat ini telah diwarnai, dipenuhi dan dibarisi oleh orang-orang yang bersungguh-sungguh. Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang-orang yang merealisasikan cita-cita, harapan, misi dan visi harakah Islam dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dan kekuatan tekad. Cita-cita yang besar memerlukan kerja-kerja yang besar. Semestinya visi dan misi yang besar memerlukan usaha dan kesungguhan kerja yang besar. Ketahuilah betapa nafsu gerakan kebatilan juga besar. Gerakan kebatilan dibela dengan bersungguh-sungguh oleh para pendukungnya, oleh kerana itulah Saidina Ali bin Abi Thalib RA menyatakan: “Al-haq yang tidak diurus dengan baik akan dikalahkan oleh al-bathil yang diurus dengan baik”.

Apakah yang dikatakan dengan kesungguhan? Kesungguhan bererti kita sentiasa menjalankan tugas-tugas syar’i, tarbawi, tanzhimi, dengan segera, tabah, mengerahkan seluruh potensi secara maksima serta dapat mengatasi hambatan yang dihadapinya demi terlaksananya tugas tersebut secara optima lagi efisien. Teorinya sahaja sudah menggambarkan berapa berat kerja dakwah dan tarbiyah kita. Hampir 10 tahun ana “fulltime” dengan gerakan dakwah ini, ana sendiri merasakan belum bersungguh lagi penglibatan ana. Moga Allah mengampunkan kelemahan ana ini.

Sahabat dan akhwatku sekalian, jika antum dalam kelelahan, maka bersabarlah, sabar, sabar dan tetap bersabar. Allah memberikan ganjaran yang sebesar-besarnya dan darjat yang setinggi-tingginya bagi mereka yang sabar dan lulus dalam ujian kehidupan di jalan dakwah. Jika ujian, cubaan yang diberikan Allah hanya yang mudah-mudah sahaja, tentu mereka tidak akan memperoleh ganjaran yang hebat.

“Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka (Al-Ahqaaf: 35)

Juga firman-Nya yang lain, ertinya, “Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) rasul-rasul sebelum kamu, akan tetapi mereka sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka, sampai datang pertolongan Kami terhadap mereka.” (Al-An’am: 34)

Jika antum dalam kelelahan, sabar adalah ubatnya. Tidak ada dakwah tanpa kesabaran, sebagaimana tidak ada badan yang tanpa kepala. Jika kepala lepas dari badan, maka itu ertinya kematian. Imam Ibnul Qayyim mengatakan, ”Kedudukan sabar terhadap iman, ibarat kedudukan kepala terhadap badan. Maka tidak ada iman bagi orang yang tidak punya kesabaran, sebagaimana jasad juga tak bererti tanpa adanya kepala.”

Tiada henti untuk kita tetap mengingatkan diri tentang kesabaran. Dalam Al Quran terdapat lebih 70 tempat yang menceritakan tentang sabar. Kesabaran ini diperlukan di setiap fasa gerakerja kita, samada di saat ramainya ikhwah bersama kita atau semakin mengurangnya ikhwah bersama kita. Samada masyarakat sambut dakwah kita atau tidak, tetaplah bersabar. Sabar dan terus bersabar kerana bersama kita tetap ada para pimpinan kita yang telah mencontohkan kepada kita erti kesabaran. Mereka sabar tanpa mengharap pujian, populariti, kebendaan dan kekayaan. Mereka mendepani dakwah ini sejak usia mereka seperti kita sehinggalah saat ini mereka kita gelar dengan panggilan “syuyukh”, mereka tetap istiqamah walau pernah di tohmah dan menempuh pelbagai cabaran memimpin gerakan tarbiyah kita. Mereka memperingatkan kita agar sentiasa memelihara iman dan keikhlasan dalam bekerja. Sentiasa mengingatkan kita agar tidak terpedaya dengan belaian dunia dan iri hati manusia. Mari kita bersabar bersama mereka.

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keredhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (Al Kahfi : 28).

Pengasas gerakan tarbiyah kita, Almarhum Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan pernah mengatakan bahawa jalan tarbiyah adalah jalan pembentukan individu muslim mukmin dan ummah Islamiyah yang berliku-liku serta menuntut kesabaran yang tinggi. Tarbiyah adalah umpama larian marathon, bukan larian sprint jarak pendek. Larian marathon memerlukan kesabaran untuk mencapai matlamat. Larian marathon memang kelihatan lambat, tetapi tenaga dan kekuatan pelari dirancang agar mencapai garis penamat dengan jaya. Justeru, sabar dan tetap sabar.

Jika antum dalam kelelahan, teguklah bekalan inspirasi dari Khalid al Walid. Boleh jadi Khalid al Walid tidak dapat mengerti mengapa dirinya diganti dari posisi panglima perang yang disandangnya sekian lama, namun Khalifah Umar al Khattab menurunkan kemegahan jawatannya saat pertempuran masih berlangsung. Pada semangat dan reaksi Khalid-lah kita teladani. Beliau tetap sabar dan terus bergerak. Beliau tidak melemah dengan tindakan pengurusan Umar dalam barisan tentera Islam ketika itu. Khalid tidak lelah, bahkan menghormati kewibaan Umar. Beliau tetap bersabar dan bersungguh di medan juang. Beliau tetap dalam barisan jundi.

Benar, jika antum merasa lelah, rehatkan dirimu seketika dan kajilah kisah juang Rasulullah SAW, para sahabat, para tabi’en dan ulama muktabar. Hirup pelajaran dan kekentalan mereka berjuang. Teladani semampu mungkin ‘core value’ sebagai pejuang yang telah dipamerkan.

Jika antum dalam kelelahan, berikan masa seketika dan selakkan tulisan Syeikh Mustafa Masyhur dalam bukunya Fiqh Dakwah. Beliau menulis keperluan kita membina kekuatan diri dengan mengambil bekalan dari Al-Quran, dari kehebatan ciptaan Allah, merenung nikmat Allah, memikirkan hal-hal ghaib yang pasti datang, merenung hari Akhirat dan meneguk keharuman sirah Rasulullah SAW.

Syeikh Mustafa Masyhur juga menekankan betapa kita dapat mendepani rasa kelelahan dengan bekal solat, puasa, zakat, haji, qiamulail, zikir, doa, menghayati sunnah Nabi SAW, jihad fisabilillah, aktif dalam dakwah dan meneladani para sahabat Rasulullah SAW. Carilah masa mengkaji tulisan beliau buat bekalan mengubat kelelahan kita.

Jika antum dalam kelelahan, tadabburi 2 ayat Al Quran ini, pertama dari Surah Huud ayat 112. Ketika turun surat Huud ayat 112, Rasulullah SAW berkomentar, “Ayat ini membuat rambutku beruban.” Ini menunjukkan bahawa menurut Baginda SAW, memelihara amal agar sentiasa dilaksanakan memanglah berat. Isi ayat tersebut adalah tentang istiqamah dimana Allah berfirman:

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha melihat apa yang kamu kerjakan. (Huud 11:112)

Ibnu Abbas mengatakan, “Tidak ada ayat yang turun kepada Rasulullah SAW yang lebih berat dari ayat ini. Oleh kerana itu, ketika para sahabat bertanya, ‘Wahai Rasul, engkau nampak lebih cepat beruban,’ maka Rasul menjawab, ‘Hud dan surat-surat sejenisnya yang membuatku cepat beruban.”

Jika kita merasa lelah, tetaplah sabar dan istiqamah. Memang berat sebagaimana dirasai sendiri oleh Rasulullah SAW. Setelah kita bersabar, kita tetap istiqamah di jalan dakwah ini.

Sayyid Qutub di dalam tafsirnya, Fi Dzilalil Quran menyatakan bahawa sikap istiqamah seperti itu memerlukan kesedaran dan kewaspadaan tambahan. Seseorang harus tahu sungguh-sungguh batasan-batasan jalan yang dia tempuh. Juga harus mampu menguasai dorongan-dorongan nafsu yang akan menariknya ke kanan atau ke kiri. Ringkasnya, istiqamah menuntut kerja keras dalam setiap gerak hidup. Kalau hanya sehari dua hari, atau sebulan dua bulan, boleh jadi itu sesuatu yang ringan. Tetapi bila setiap saat, setiap waktu, bila pun dan di mana pun, sungguh memerlukan kesedaran dan kewaspadaan yang berganda-ganda. Bahkan Rasulullah SAW pun merasakan berat dan sulitnya cabaran itu.

Jika antum dalam kelelahan, janganlah berhenti dan mahu berehat dari jalan ini. Kita tadaburi ayat ini pula,

“Dan infakkanlah (harta bendamu) dijalan Allah dan janganlah kamu menjatuhkan (diri sendiri) kedalam kebinasaan dengan tangan sendiri. Dan berbuat baiklah, karena sesugguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik”. (Al-Baqarah: 195)

Abu Ayub Al-Anshori RA berkata sesungguhnya ayat ini diturunkan kepada kami golongan Ansar ketika kami telah mendapat ganjaran daripada Allah ketika Allah memenangkan agama-Nya dan ramai orang yang menolong agama-Nya maka berkatalah sesetengah kami terhadap sesetengah yang lain.

“Kami berbisik sesama kami dengan tidak diketahui oleh Baginda Rasulullah SAW bahawasanya harta masyarakat lain sudah banyak. Kita ketinggalan dalam masalah harta benda kerana mementingkan jihad, tidak menguruskan kebun dan perniagaan dengan baik.

“Sesungguhnya Allah memberi kemenangan kepada Islam dan orang yang menegakkan agama Islam juga sudah ramai maka langkah sebaiknya kita semua tinggal di Madinah, tidak payah lagi berperang seperti biasa. Kita serahkan urusan jihad itu kepada orang lain kerana kita mahu membaiki dan menjaga kebun kita dan apa yang ketinggalan selama ini dalam harta benda, kita dapat mengatasinya semula.”

“Justeru, Allah SWT menurunkan ayat ini kepada Nabi-nya sebagai menolak apa yang kami katakan:”Dan berbelanjalah kamu pada jalan Allah dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu ke dalam kebinasaan.”
Maksud “tahlukah”; menjatuhkan diri dalam kehancuran) adalah tidak berinfak dijalan Allah dan meninggalkan jihad”. Pandangan mereka ketika itu sangat manusiawi, wajar dan masuk akal. Namun, Allah SWT memiliki logikanya sendiri, sehingga turunlah ayat ini.

Para sahabat RA merupakan generasi pilihan yang telah banyak  memberikan sumbangan buat Islam, mereka telah mengorbankan harta, raga, jiwa, waktu dan apa saja yang mereka miliki untuk kejayaan Islam. Jika para sahabat yang telah menunjukkan pelbagai pengorbanan telah ditegur (di beri peringatan) oleh Allah SWT saat ‘terbersit” di antara mereka untuk istirehat sejenak dari berjuang di jalan Allah, apalah lagi kita yang belum memberikan apa-apa terhadap sumbangan besar kepada Islam lalu sudah mahu berniat ingin beristirehat, sudah berniat ingin berhenti di jalan dakwah!

Tidak mengapa antum merasa lelah seketika. Namun tetaplah sabar dan istiqamah menjaga keimanan dan amal soleh. Pasti Allah SWT akan menjaga dirimu.

“Siapa yang beramal soleh, dari golongan lelaki atau perempuan, sedangkan dia adalah orang beriman, maka sungguh (Allah bersumpah), Kami akan hidupkan mereka dalam kehidupan yang baik. Dan sungguh (Allah bersumpah), Kami akan berikan kepada mereka balasan pahala mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (An-Nahl: 97)

Tetaplah hadirkan diri dan hati dalam siri-siri program tarbiyah kita kerana di situ adanya bekalan menguatkan keimanan. Iman kita mungkin terluka setelah penat bekerja dan beramal jama’ie. Mu’az bin Jabal pernah berkata kepada sahabatnya yang lain; “Marilah kita duduk sebentar dan beriman.” Maka bergabunglah antum dalam halaqah tarbawiyah kita untuk mengumpul bekal. Tarbiyah ialah satu proses maka laluilah proses tarbiyah ini dengan jujur. Tarbiyah adalah proses mendidik jiwa kita kembali kepada Allah dan menggerakkan diri kita menjadi insan yang memenuhi 10 peribadi yang patut ada pada diri muslim yang disebut juga sebagai 10 muwasofat tarbiyah. Hadirlah dalam tamrin, ijtima’, halaqah, usrah, nadwah, dan segala wasilah tarbiyah yang ada untuk menggencarkan kembali dinamika keimanan kita. InsyaAllah moga Allah SWT hidupkan kita dalam kehidupan yang semakin baik.

Kita akhiri pesanan ini dengan harapan dan doa bersama.

Wahai Rabbi, segala puji dan kesyukuran bagi-Mu. Ampunkanlah kami atas semua kesalahan dan kejenuhan kami. Ilhamkanlah ke atas kami untuk sentiasa bertaubat atas semua kelemahan dan dosa kami.

Allahumma Rabbi, rahmati kami, mudahkan urusan kami, limpahkan barakah, pertolongan dan kemenangan. Limpahkan petunjuk, tambahkan ilmu dan tingkatkan kekuatan untuk selalu taat dan mengingat-Mu. Kuatkan diri kami ketika mula melemah, segarkan jiwa jiwa kami ketika mulai lesu, luaskan akal kami dalam berhadapan pelbagai cabaran dan permasalahan.

Ya Allah Yang Maha Mengetahui, kurniakan kami kehidupan yang indah, sentiasa bersyukur, bertambah barakahnya. Bukakan pintu-pintu jalan keluar atas setiap kesulitan. Jangan Engkau sempitkan rahmt-Mu ke atas kami, berikan kami kemampuan untuk istiqamah di jalan dakwah dan tarbiyah, bimbing langkah kami untuk berjalan di bawah cahaya agama-Mu, keredhaan-Mu dan petunjuk-Mu.

“ Berangkatlah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At-taubah: 41)

One thought on “Jika Antum Dalam Kelelahan…

  1. “ Berangkatlah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (At-taubah: 41)..InsyaAllah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s