Tarbiah Bersama Al Marhum Syeikh Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain (3)

Perkongsian dari anak didik beliau, saudara Hilal Asyraf.

Ustaz Dahlan bin Mohd Zain. Beliau adalah mudir saya. Saya masih tidak biasa memanggil beliau dengan gelarannya: Dato’ Kaya Bakti. Begitulah juga saya masih tidak biasa meletakkan ‘almarhum’ di hadapan namanya. Ya, dia telah meninggal dunia.

Tetapi itu bukanlah alasan untuk menghentikan langkahan. Bahkan, pemergiannya sepatutnya menjadi motivasi kepada manusia seperti saya untuk meneruskan perjuangan. Hatta Abu Bakr RA dan para sahabat meneruskan usaha-usaha dakwah dan tarbiyah selepas pemergian Rasulullah SAW, apatah lagi pemergian seorang murabbi yang bernama Ustaz Dahlan bin Mohd Zain. Pemergiannya hanya menjadi sia-sia sekiranya anak muridnya seperti saya ini tidak bergerak menyambng perjuangannya.

Di ruangan seni kali ini, saya ingin berkongsi beberapa ’seni’ dalam langkahan murabbi saya yang telah pergi itu.

Moga-moga, dengan perkongsian ini, ia menjadi satu sumbangan idea, dalam kita mengajak masyarakat untuk kembali menjadikan Allah sebagai ILAH dan RABB di dalam kehidupan insan.

Seni 1: Bersederhana di dalam jawapan.

Biasa apabila kita dilontarkan soalan, kita akan teruja untuk memberikan jawapan yang ‘paling betul’. Sebagai contoh, soalan begini:

“Ustaz, boleh tak nak keluar dengan tunang?”

Biasanya jawapan ini akan kita jawab begini:

“Tak boleh. Haram! Tunang tu sama sahaja layanannya dengan perempuan bukan mahram lain.” Dan kita akan sertakan wajah serius bersama-sama. Tidakkah begitu?

Tetapi lihatlah Ustaz Dahlan bagaimana dia memberikan jawapan, apabila seorang sahabat saya bertanya kepadanya: “Ustaz, boleh tak nak makan sama-sama dengan tunang?”

Ustaz menjawab bagaimana?

“Boleh.”

Continue reading

Advertisements

At Tawazun (Keseimbangan)

At Tawazun ini adalah suatu kaedah yang betul.  Suatu panduan yang tepat yang perlu diambil berat oleh setiap Muslim.  Islam mengambil berat tawazun ini sebagai salah satu matlamat asasi dalam sistemnya.  Sebagai  suatu kaedah yang tepat dalam Islam untuk meneruskan sistemnya, kerana itu mesti terdapat tawazun dalam ajaran Islam atau dalam Islam itu sendiri.  Mesti ada perseimbangan.

Tawazun dalam menilai kemampuan-kemampuan manusia itu sendiri iaitu kemampuan jasad manusia, kemampuan aqal fikiran manusia serta kemampuan rohani manusia.  Tawazun diperlukan dalam ketiga-tiga kemampuan manusia tersebut atau disebut juga dengan  Taqah Insaniyyah, yang terdiri dari Taqah Jasadi, Taqah ‘Aqli dan Taqah Rohani.

Continue reading

Tarbiah Bersama Al Marhum Syeikh Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain (2)

Sekadar teringat nostalgia lama;

Ketika kali pertama ana sampai ke MATRI untuk satu program sekitar pertengahan 90-an, pada masa itu ana masih belum kenal siapakah gerangan  UDMZ.

Oleh kerana kami (beberapa ‘anak muda’ dari KL) sampai lebih awal, maka tidak ramai shbt-shbt yang kelihatan, samada kalangan tempatan  atau dari luar. Disaat sedang berlepak-lepak diluar sebuah bangunan, terpandang seorang pakcik ‘orang lama’ sedang mengangkat dan menyusun kerusi besi lipat. Pakcik tersebut sambil mengangkat, membuka lipatan & menyusun kerusi, dia juga perhatikan kami dengan senyuman. Kami hanya membalas senyuman pakcik ini.
Continue reading

Tarbiah Bersama Al Marhum Syeikh Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain (1)

Nukilan dari saudara Hilal Asyraf:

Beberapa hari ini, setiap kali saya memandang telefon bimbit saya, saya akan merasa sayu.

Sebab saya seakan ternanti-nanti mesej: “Ustaz dah sihat. Alhamdulillah.” Atau: “Syukur, perkembangan terkini UDMZ ada peningkatan. Memuaskan.” Dan sebagainya.

Tetapi nanti akan ada suara yang memotong: “Ustaz dah tak ada Hilal”

Dan sebak akan muncul.

Dan rasa sakit akan mencucuk-cucuk. Air mata akan berjejesan.

Memang saya tidak mengalirkan air mata semasa saya tiba di MATRI. Memang saya tidak mengalirkan air mata semasa saya berdiri di tepi kuburannya. Memang saya tidak mengalirkan air mata semasa berada di rumahnya.

Tetapi seperti Ummi Halimaton, air mata saya tumpah juga beberapa hari selepas semuanya.

Ustaz Dahlan dan saya.

Saya tidak pernah peduli pun akan kewujudan UDMZ awal usia saya di MATRI. Kalau ikutkan siapa merapati siapa, saya akan katakan bahawa UDMZ yang merapati saya. Mungkin itu yang membuatkan saya amat terasa.

Masih ingat kali pertama saya betul-betul berada di sisinya. Tika saya bertugas menjadi ‘penjaga’ semasa berbuka puasa. Ada air tumpah, dan saya bergegas mengelapnya. Tiba-tiba ada satu suara kedengaran:

“Inilah dia mukmin, buat kerja tanpa disuruh” Dan apabila saya menoleh, kelihatan UDMZ sedang berdiri di sisi saya dengan beberapa orang sahabatnya.

Ketika makan malam selepas maghrib hari itu, saat saya bermandi peluh dan kekotoran kerana menguruskan itu dan ini, Ustaz Dahlan memanggil dari jauh: “Hilal, mari sini” Saya memandang rasa segan. Saya kotor dan berbau busuk. Adakah patut makan bersama UDMZ yang ketika itu bersama-sama guru saya yang lain seperti Sir Mohd Abdoh dan Ustaz Abdul Hadi?

“Ana busuk ustaz. Kotor.”

“Mari sini” Dia melambai lagi.

Mengalah. Saya pergi. Makan bersamanya. Terasa sungguh kerendahan jiwanya.

Dan pada Ramadhan yang sama jugalah, ketika UDMZ memberikan penyampaian di hadapan, dan dia berbicara akan Hilal Ramadhan, tiba-tiba dia berkata:

“Ada pelajar kita juga namanya Hilal. Marilah kita mendoakannya agar menjadi seorang yang baik dan bagus untuk ummah”

Saya yang ketika itu baru tingkatan tiga, rasa amat terharu. Pelajar MATRI ada 800 orang, dan dia menyebut nama saya di hadapan ramai, bahkan ketika itu ibu bapa turut hadir kerana majlis itu adalah majlis berbuka puasa beramai-ramai.

Dan apabila saya berjaya mendapat 9A PMR, dan bergerak berjumpa UDMZ untuk meminta tandatangannya, dia menyuruh saya duduk di sebelahnya. Dia meneliti sijil PMR saya. Kemudian dia tersenyum dan menepuk-nepuk belakang tubuh saya.

“Mabruk, mabruk” Seakan-akan saya ini bukan anak muridnya, tetapi sahabat rapatnya. Saya tidak akan pernah lupa yang itu.

Dan sejak hari itu, saya kata, saya perlu hidup dengan melihat manusia ini.

Continue reading

Syeikh Dato’ Ustaz Dahlan Mohd Zain – Pelopor Tarbiah dan Dakwah Kembali Ke Rahmatullah

Pada hari Khamis, 16 Oktober 2010, penulis sempat menziarahi murabbi penulis,Syeikh Dato’ Ustaz Dahlan Mohd Zain di Hospital Tengku Fauziah Kangar. Turut bersama penulis, Ustaz Abdul Karim, juga murabbi penulis saat penulis belajar di UiTM Arau Perlis tahun 1996. Tatkala menatap wajah Syeikh Dato’ Ustaz Dahlan Mohd Zain, airmata penulis bergenangan, penulis berusaha menahan air mata ini dari melimpah, namun tidak berupaya, akhirnya mengalis jua… Murabbi kesayanganku sedang sakit yang amat sangat…

18 Oktober 2010, 10.00pg, penulis menerima sms dan panggilan mengatakan Syeikh Dato’ Ustaz Dahlan Mohd Zain telah kembali kerahmatullah jam 9.55pagi di rumah beliau sendiri. Penulis bersegera menghubungi teman-teman yang lain mengajak mereka ke Perlis. antaranya Ustaz Ali Irfan, ustaz Hafiz Jaafar, Ustaz Fazlun, Ustaz Zulkifli al Hafiz, akhi Zulkarnaen dan akhi Syamil.

Continue reading

Usrah Dan Pengendaliannya (2)

Halaqah Penulis Bersama Murabbi Yang Dikasihi, Abu Munzir

2) At-Ta’lif  (التأليف ) (Kemesraan atau proses menjinakkan)

Proses ta’lif ini hendaklah berjalan seiring dengan sifat fitrah manusia. Ta’lif dibangunkan atas tiga rukun:

a)     At-Ta’aruf

Proses ta’aruf (saling kenal mengenal) perlu berlaku antara kedua-dua belah pihak (murabbi dan anggota). Ia berjalan secara timbal balik. Proses ta’aruf memerlukan masa yang panjang dan terlaksana dalam suasana formal dan tidak formal. Ta’aruf dalam suasana tidak formal, lazimnya lebih memberi kesan kepada diri anggota-anggota.

Hati-hati manusia, apabila  sudah mesra, maka akan lahirlah kesatuan yang sebenarnya. Walaupun mereka berjauhan, namun hati-hati mereka tetap merasa mesra, berkasih sayang dan berukhuwah

Rukun ta’aruf yang melahirkan kemesraan, kasihsayang dan ukhuwah inilah yang membentuk penyatuan. Terutama penyatuan dalam perkara-perkara asas. Penyatuan yang seumpama inilah yang akan mengarahkan kepada kerja-kerja kepada satu arah.

Continue reading