Jihad: Apakah Kamu Rela Atau Tidak Rela Terhadap Kefakiranmu Ini?

Image

Ketika saya membaca Kitab Kehidupan Para Sahabat Rasulullah SAW, ada satu dialog luarbiasa yang menggugah jiwa dan perasaan saya. Saya kongsikan buat tatapan para duah yang ikhlas dan benar-benar mahu mencari keredhaan Allah SWT dalam jihad dan perjuangan. Inilah kayu pengukur dan benchmark kita. Bukan kekayaan, glamour, kemewahan, pangkat dan harta yang mereka cari, tetapi kerendahan hati terhadap jihad dan kezuhudan jiwa terhadap dunia.

Ibnu Umar RA berkata, “Ketika Nabi SAW sedang duduk di samping Abu Bakar RA yang memakai pakaian berlubang di dadanya, Jibril datang dan menyampaikan salam dari ALLAH kepada Nabi SAW. Kemudian Jibril bertanya kepada Baginda SAW, “Ya Rasulullah, apakah sebabnya Abu Bakar berpakaian yang berlubang di dadanya?” Jawab Nabi SAW, “Hai Jibril, Abu Bakar telah menghabiskan hartanya untukku sebelum penakhlukan kota Mekah”

Continue reading

Membina Ukhwah: Tips Merosakkan Ukhwah

1.Berbicaralah pada Saudaramu dengan Nada yang Tinggi dan Kasar.

“Dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya suara yang paling jelek adalah suara keledai” (Luqman 31: 19)

2.Jangan Mendengar dan Jangan Menghargai Pendapatnya.

‘Atha’ (ulama Salaf) pernah mengatakan; “Ada orang yang memberitahuku tentang suatu hadith, padahal aku telah mengetahuinya sebelum dia dilahirkan lagi, namun kesopanannya mendorongku untuk tetap mendengarnya hingga selesai.”

3.Selalulah Berbantahan dengannya walaupun Sekecil-kecil Perkara

“Tiada kaum yang menjadi sesat setelah mendapat petunjuk kecuali kerana mereka suka saling berbantah-bantahan. ” (HR Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Continue reading

Pesanan Syeikh Juma’ah Amin Buat Aktivis Dakwah

Syeikh Dr Juma’ah Amin mengingatkan asal dakwah ialah kita mengajak manusia kepada Allah SWT, membantu mereka keluar dari kegelapan menuju kepada Nur yang terang benderang.

Dakwah mengajak mereka keluar dari kekufuran kepada Islam. Dakwah mengajak mereka keluar dari kehidupan jahiliah kepada kehidupan bersuluhkan ilmu dan kebenaran.

Dakwah dan tarbiah tidak boleh dipisahkan. Selepas kita berdakwah, mereka yang menerima dakwah akan kita bimbing supaya mereka juga menjadi pendakwah seperti kita. Proses bimbingan ini kita namakan tarbiah.

Continue reading

Membangun Sifat Istiqamah

Muqaddimah

Setiap muslim berikrar bahawa Allah Subhanahuwata’ala adalah Rabbnya, Islam adalah dinnya dan Muhammad Sallallahu’alaihiwasallam adalah rasul ikutannya, sepertimana doa yang sering dibaca:

Aku redha Allah sebagai Rabbku, dan Islam sebagai dinku, dan Muhammad Sallallahu’alaihiwasallam sebagai nabi dan rasul bagiku

Dia haruslah memahami erti ikrar ini dan mampu merealisasikan tuntutannya dalam realiti kehidupan. Setiap aspek kehidupannya, samada dalam suasana aman mahupun terancam, hendaklah diwarnai dengan tuntutan ikrar ini.

Dalam realiti kehidupan, ternyata tidak semua orang Islam memiliki kefahaman yang baik tentang Islam dan dapat menghayatinya dalam setiap bidang kehidupan. Orang yang dapat menghayatinya pun belum tentu dapat bertahan dan tetap dalam penghayatan itu sepertimana yang dituntut oleh Islam, yakni iltizam dan istiqamah berpegang dengan ajaran Islam di sepanjang hidupnya.

Istiqamah berpegang kepada din Islam merupakan satu kewajipan asasi dan satu kemestian bagi hamba-hamba Allah Subhanahuwata’ala yang inginkan husnul khatimah.

Continue reading

Belajar Kepimpinan Dari Abu Bakar RA

Dikisahkan Oleh Ibnul Qayyim al-Jauziyah bahawa saat Abu Bakar RA menjawat jawatan sebagai khalifah, beliau biasa mendatangi salah seorang warganya di luar kota Madinah. Orang itu adalah perempuan tua miskin, janda dan buta. Abu Bakar menyapu rumahnya, memasak makanan untuknya dan memerahkan susu kambingnya.

Suatu hari Umar bin Khattab RA mengikuti dari belakang. Setelah Abu Bakar pergi dari rumah perempuan tua itu, Umar masuk dan bertanya,  

“Siapakah engkau?”

Perempuan itu menjawab,  

“Aku hanyalah wanita tua yang malang dan menderita. Suamiku telah lama tiada dan tiada yang menghidupi saya setelah Allah kecuali orang yang baru keluar tadi.”

Continue reading

Proses Pembersihan Hati

PENYAKIT-PENYAKIT HATI

Penyakit-penyakit yang biasa menyerang hati manusia:

1.  Mensyirikkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

2.  Ingin/cenderung melakukan amalan yang berdosa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

3.  Lalai, tidak mengambil berat atau malas terhadap tugas yang dipertanggungjawabkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala kepada hamba yang muslim.

4.  Tidak mengendahkan atau memandang kecil hukum hakam Allah Subhanahu Wa Ta’ala, sebaliknya memuliakan hukum hakam manusia.

5.  Tidak bergantung harap kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, sebaliknya bergantung harap kepada selain daripada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

6.  Takut kepada makhluk melebihi takut kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala

7.  Mencurigai, syak dan sangsi kepada janji-janji Allah Subhanahu Wa Ta’ala terhadap hamba-hambanya yang beriman, dan juga terhadap amaran-amaran Allah Subhanahu Wa Ta’ala terhadap hamba-hambaNya yang menderhaka.

8.  Menghina dan meremehkan orang yang Allah Subhanahu Wa Ta’ala kasihi.

9.  Tidak bersungguh dan istiqamah dalam proses pembangunan diri.

10.      Memandang negatif terhadap aktiviti-aktiviti/program-program da’wah dan tarbiyah

Continue reading

Mindsetting Buat Para Da’iyah

Kaedah dakwah Islam haruslah bersumber dari Al-Quran dan sejarah para anbiya (para nabi). Bagi yang menerima dakwah dan siap memikul amanah untuk menyampaikan risalah, maka pertama yang dituntut darinya adalah mahu menerima ajaran Islam secara kaffah, dan mensibghah dirinya dan segala urusan kehidupannya dengan Islam, menampakkan sahsiah dengan tingkah laku islami sebagai tanda keikhlasan dan tajarrud (lepas diri dari selain Islam) mereka, melepas diri dari ideologi dan ajaran  yang menyimpang, dan mensucikannya dari segala sesuatu yang membelakangi keimanan mereka.

Dengan demikian akan terbentuk peribadi yang bertaqwa, jiwa yang kental dan akhlak yang mulia, biografi mereka akan sentiasa bersih dan siap menerima dan menghadapi segala bentuk cubaan dan ujian.

Walaupun diantara tabiat dakwah ini, perjalanan seorang da’iyah tidak sentiasa berjalan dengan mudah dan bebas dari duri-duri namun akan sentiasa berhadapan dengan rintangan dan cubaan yang sengaja ditebarkan oleh musuh-musuhnya, untuk membuat sang da’iyah merasa gelisah, atau kadang kala orangtuanya, saudaranya, kerabatnya, sahabatnya, anak-anak dan isterinya boleh menjadi musuh bagi dirinya, sehingga dapat menghambat perjalanan dakwahnya. Sehingga kehidupan yang dahulunya indah dan terasa aman akan berubah menjadi kehidupan yang penuh onak dan duri.

Continue reading

Ibrah Dari Peperangan Yarmuk (1)

Dalam sejarah perjuangan kaum muslimin menegakkan dan membela al haq (kebenaran), berjihad di jalan Allah, kita akan dapat menemukan kisah teladan mengenai itsar, sejarah yang begitu indah untuk dipelajari, merupakan suatu kenikmatan tersendiri jika diamalkan.

Ketika terjadi perang Yarmuk, perang yang terjadi antara kaum muslimin melawan pasukan Romawi (Bizantium), negara super power saat itu, tahun 13 H/ 634 M.

Pasukan Romawi dengan peralatan perang yang lengkap dan memiliki tentera yang sangat ramai jumlahnya dibandingkan pasukan kaum muslimin, dengan perbandingan 5: 1. Pasukan Romawi berjumlah sekitar 240,000 orang dan pasukan kaum muslimin berjumlah 45,000 orang.

Dalam perang Yarmuk, pasukan Romawi memiliki tentera yang ramai, pengalaman perang yang canggih, peralatan perang yang lengkap, logistik lebih dari cukup, dapat dikalahkan oleh pasukan kaum muslimin, dengan izin Allah.

Ini adalah bukti yang nyata bahawa sesungguhnya kemenangan itu bersumber dari Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa.

Pertempuran ini, catatan oleh beberapa sejarawan, dipertimbangkan sebagai salah satu pertempuran penting dalam sejarah dunia, kerana ianya menandakan gelombang besar pertama penaklukan Muslim di luar Arab, dan bergerak pantas rakyatnya menerima Islam ke Palestin, Suriah, dan Mesopotamia yang rakyatnya menganut agama Kristian sebelumnya.

Pengangkatan Khalid bin Walid

Entah apa yang ada di benak Khalid bin Walid ketika Abu Bakar memilihnya menjadi panglima pasukan seramai 46,000. Hanya beliau dan Allah saja yang tahu kiranya. Khalid tak hentinya beristigfar. Beliau sama sekali tidak gentar dengan peperangan yang akan beliau hadapi, 240,000 tentera Bizantin. Beliau hanya khuatir tidak mampu mengendalikan hatinya kerana perlantikan itu. Kaum muslimin tengah bersiap menyongsong Perang Yarmuk sebagai penegakan izzah Islam yang semakin melebar.

Continue reading

Tarbiah Bersama Al Marhum Syeikh Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain (3)

Perkongsian dari anak didik beliau, saudara Hilal Asyraf.

Ustaz Dahlan bin Mohd Zain. Beliau adalah mudir saya. Saya masih tidak biasa memanggil beliau dengan gelarannya: Dato’ Kaya Bakti. Begitulah juga saya masih tidak biasa meletakkan ‘almarhum’ di hadapan namanya. Ya, dia telah meninggal dunia.

Tetapi itu bukanlah alasan untuk menghentikan langkahan. Bahkan, pemergiannya sepatutnya menjadi motivasi kepada manusia seperti saya untuk meneruskan perjuangan. Hatta Abu Bakr RA dan para sahabat meneruskan usaha-usaha dakwah dan tarbiyah selepas pemergian Rasulullah SAW, apatah lagi pemergian seorang murabbi yang bernama Ustaz Dahlan bin Mohd Zain. Pemergiannya hanya menjadi sia-sia sekiranya anak muridnya seperti saya ini tidak bergerak menyambng perjuangannya.

Di ruangan seni kali ini, saya ingin berkongsi beberapa ’seni’ dalam langkahan murabbi saya yang telah pergi itu.

Moga-moga, dengan perkongsian ini, ia menjadi satu sumbangan idea, dalam kita mengajak masyarakat untuk kembali menjadikan Allah sebagai ILAH dan RABB di dalam kehidupan insan.

Seni 1: Bersederhana di dalam jawapan.

Biasa apabila kita dilontarkan soalan, kita akan teruja untuk memberikan jawapan yang ‘paling betul’. Sebagai contoh, soalan begini:

“Ustaz, boleh tak nak keluar dengan tunang?”

Biasanya jawapan ini akan kita jawab begini:

“Tak boleh. Haram! Tunang tu sama sahaja layanannya dengan perempuan bukan mahram lain.” Dan kita akan sertakan wajah serius bersama-sama. Tidakkah begitu?

Tetapi lihatlah Ustaz Dahlan bagaimana dia memberikan jawapan, apabila seorang sahabat saya bertanya kepadanya: “Ustaz, boleh tak nak makan sama-sama dengan tunang?”

Ustaz menjawab bagaimana?

“Boleh.”

Continue reading

Kemahiran dan Seni Dalam Dakwah

Kemampuan untuk menguasai orang lain adalah suatu keperluan yang dapat melengkapkan keperibadian pendukung dakwah dan salah satu keperluan di jalan dakwah supaya dakwah mampu terus berjalan, memiliki keupayaan dan menyibukkan pendukung dakwah dengan urusan dakwah. Jalan dakwah sebenarnya adalah panjang sedangkan dakwah yang menyebabkan manusia lari daripadanya dan tidak berdaya untuk menguasai dan mengawal mereka pasti tidak akan tercapai kejayaan seperti yang diidamkan. Bagaimana dakwah akan berjaya sedangkan dakwah yang disampaikan ditolak dan dibenci mereka?

Seni menguasai dan mengawal orang bermaksud kemampuan pendukung dakwah yang dikenali sebagai da’i untuk menarik orang dan memasukkan mereka ke dalam bahtera dakwah. Da’i yang berjaya ialah yang berjaya menyampaikan dakwah dan fikrahnya kepada sasaran serta meresapi dan mengesani ke dalam lubuk hati dan minda mereka daripada pelbagai golongan dan kedudukan masyarakat.

Pendukung dakwah yang tidak dihiasi dirinya dengan kemampuan mengawal orang pada tahap paling minima sudah pasti bukan sahaja tidak berdaya untuk menarik manusia kepada dakwahnya, bahkan kadang-kadang mendatangkan keburukan kepada dakwah dan menjadi sebab dakwah menanggung kesukaran. Sedangkan tujuan utama dakwah menguasai orang adalah supaya manusia tidak memusuhi dakwah dan tidak menjadi batu penghalang kepada dakwah.

Mana-mana individu tidak akan mampu untuk sampai ke tahap ini biarpun sehebat mana kemampuan dan kebolehannya melainkan dengan cara memenangi dan memiliki hati orang lain serta memikat kasih sayang mereka. Justeru, bagaimana kita menyayangi orang lain dan sampai kepada hati mereka sebagai permulaan untuk mengawal dan menguasai mereka dalam gelanggang dakwah?

Continue reading