Study Terbela, Dakwah Kampus Terlaksana, Tarbiyah Merentasi Masa (2)

study3

Kunci kejayaan bagi seorang mahasiswa rabbani ada tiga. Integrasi ketiga-tiga formula kecemerlangan ini insyaAllah akan menumbuhkan seorang mahasiswa yang seimbang kecemerlangannya di dunia dan di akhirat. Merujuk kepada tulisan penulis sebelum ini, mengapa terjadi ketidakseimbangan kecemerlangan di kalangan mahasiswa antara akademik dan dakwah kampus, penulis berusaha memperkemaskan kefahaman buat para mahasiswa dalam memahami erti kecemerlangan. Semoga perkongsian pada kali ini menyinarkan kembali kefahaman kita apa makna menjadi mahasiswa rabbani yang Allah SWT redha.

Iman Yang Mendalam
Pertama sebagai mahasiswa kita perlu memiliki keimanan yang mendalam terhadap Deen yang satu-satunya diredhai Allah SWT. Iman menjadi masdar(pemancar), penggerak dan pencetus kegigihan kita untuk belajar dan berdakwah. Mahasiswa yang beriman tidak ada masa untuk membuang masa, firman Allah SWT:

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang mukmin yang beriman, (iaitu) orang-orang yang kusyuk dalam solatnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna…” (Al-Mu’minun: 1-4).

Justeru kualiti iman seorang mahasiswa rabbani, ibadahnya menjadi nombor wahid dan berfokus. Jangan sampai kita perlecehkan urusan solat dan hilang fokus saat bertaqarub kepada Allah SWT. Perbetulkan urusan ibadahmu, khususnya solat. Berusahalah untuk solat berjamaah sekerap mungkin.

Mahasiswa rabbani yang cemerlang tidak ada masa melakukan perbuatan dan berbincang perkara-perkara yang sia-sia dan yang tidak berguna. Allah SWT telah memaklumkan kepada kita faktor yang menyebabkan kita tidak cemerlang adalah kerana kita sering terjebak dengan dua perkara di atas, melakukan perbuatan dan percakapan yang sia-sia, sehinggakan masa kita banyak berlalu dengan aktiviti yang tidak bermanfaat dan tidak berguna.

Iman yang dinamik akan melahirkan ibadah yang sahih. Mahasiswa rabbani wajib memiliki kefahaman ibadah yang benar. Kita belajar bukan sekadar untuk memenuhi keinginan peribadi, melainkan kerana ianya adalah ibadah. Kita harus ikhlas menjalani seluruh amal baik kita. Samada dalam urusan ibadah khusus seperti solat, begitu juga dalam urusan belajar kita. Tiada pemisahan. Maksud memiliki kefahaman ibadah yang benar bukan sekadar memperhatikan hukum hakam yang menentukan sahnya suatu ibadah, tetapi lebih dari itu kita dituntut untuk menghadirkan hati ketika melaksanakannya dan menguatkan hubungan kita dengan Allah SWT. Dalam solat kita menghadirkan hati agar beroleh kekusyukan, dalam study kita hadirkan hati agar lahir juga kekusyukan dalam belajar. Makin tinggi kusyuk dan fokus kita dalam belajar, insyaAllah makin meningkat kefahaman kita dalam pelajaran. Masalahnya hari ini kita tidak kusyuk dalam study, puncanya kerana kita tidak faham bahawa study adalah ibadah kepada Allah SWT. Hatta dalam solat pun kita tidak kusyuk dan sering terabai. Dalam ibadah mana boleh buat semborono dan santai-santai. Maka dalam study juga tida boleh main-main dan sambil lewa. Kita kena serius dan fokus.

Kalau tidak boleh fokus, formulanya berdoa dan mintalah kepada Allah SWT, jangan mengeluh. Allah itu Maha Kaya, kita memerlukan kasih dan simpati-Nya. Maka ibadah kitalah menjadi penghubung kita dengan-Nya agar kita mampu meraih pahala dan redha Allah serta mampu pula meraih syurga dan selamat dari api neraka. Studylah dengan ikhlas dan kerana-Nya, cemerlanglah kerana-Nya bukan kerana tuntutan Universiti, anugerah dekan, kerjaya terbilang dan tiket untuk menghimpun kekayaan , sebaliknya studylah kerana mencari redha dan syurga Allah SWT, insyaAllah kejayaan lain akan menyusuri, yakinlah!

Pengurusan Diri Efektif
Salah satu faktor besar yang sering menyebabkan mahasiswa tidak cemerlang, samada mahasiswa biasa-biasa mahupun mahasiswa yang bersemangat dengan kerja dakwah dan tarbiyah adalah pengabaian dalam pengurusan diri yang baik.

Wahai mahasiswa, anda adalah barisan kepimpinan Islam masa depan. Mana mungkin anda mampu memimpin umat sekiranya anda tidak upaya mengurus diri sendiri dengan efektif. Tidak mungkin seseorang dapat mengatur urusan orang lain jika belum mampu mengatur kehidupannya sendiri.

Perhatikan sosok model yang cemerlang, ternyata mereka memiliki pengurusan diri yang teratur dan baik, maka mereka berjaya beroleh keberhasilan. Contoh terbaik yang mendepani kita adalah Rasulullah SAW, baginda memiliki kemahiran pengurusan diri yang terbaik, sehingga baginda mampu memainkan pelbagai peranan; sebagai kekasih Allah, suami, ayah, usahawan, sahabat, pemimpin, imam, komander perang dan ketua kerajaan. Malahan kejayaan baginda bukan sekadar berlegar pada diri baginda semata, tetapi kesannya menular kepada manusia sekitarnya. Para sahabat RA berlumba-lumba mencontohi Rasulullah SAW dan menjadi mukmin cemerlang dalam bidang mereka masing-masing. Sehingga kita juga teruja untuk mencontohi baginda dalam segenap penjuru kehidupan.

Penulis mengenali seorang sahabat yang luarbiasa. Kecemerlangan beliau mempengaruhi diri penulis untuk cemerlang seperti beliau. Bayangkan ketika beliau mahasiswa, seminggu beliau mengendalikan 8 halaqah tarbawiyah dan aktif dengan dakwah kampus. Beliau tamat dengan keputusan 1st Class dan dinobatkan sebagai mahasiswa cemerlang dalam bidang pengajian beliau. Saat beliau berkerjaya, beliau sentiasa sibuk dengan kerja dakwah dan tarbiyah, malam dan hujung minggunya dipenuhi dengan kegiatan tersebut. Beliau pernah dianugerahkan Tokoh Pekerja Cemerlang di tempat beliau bertugas. Luarbiasa lagi, beliau menyelesaikan PhD secara sambilan dalam masa 2 tahun setengah sahaja. Katanya dia berusaha menyiapkan PhDnya adalah untuk dimanfaatkan kepada tugas dakwah. Sehingga saat ini beliau tidak pernah berhenti atau memperlahankan langkah dakwah dan tarbiyahnya. Semoga Allah memberkati beliau dan semoga beliau terus istiqamah.

Mari kita bertanya pada diri kita sendiri. Bagaimana insan-insan yang hebat menjadi sangat produktif? Bagaimana mereka sentiasa tenang dan stabil sehingga memahami dengan tepat di mana mereka harus meletakkan langkah-langkah kaki mereka? Bagaimana mereka mengurus masa mereka dalam pelbagai situasi realiti kehidupan? Bagaimana mereka melihat pelbagai situasi dari pelbagai sudut pandang? Bagaimana mereka menyelesaikan masalah dan bagaimana mereka meletakkan keutamaan dalam mengurus aktiviti kehidupan, apa yang harus dilaksanakan pada hari ini dan apa yang harus di tunda hingga hari esok. Bagaimana mereka mengurus kehidupan agar tidak sentiasa bergolak dan cacamarba, menghadapi perkara-perkara yang tidak di duga dan halangan-halangan di sepanjang perjalanan? Juga bagaimana mereka ini memberi pengaruh kepada orang lain dan memberi teladan yang baik di mana pun berada?

Penulis lampirkan karakteristik dan ciri peribadi yang perlu dibangunkan oleh setiap mahasiswa rabbani bagi memperlengkapkan dirinya dengan kekuatan dalam pengurusan diri:

•Setiap hari menggunakan sebahagian waktunya untuk berfikir tentang aktivitinya, kemudian membuat perancangan. Urusan itu dilakukan setiap hari dan istiqamah, bukan pada saat-saat akhir dan tidak istiqamah.
•Menentukan sasaran yang ingin dicapai sekaligus dead line perlaksanaannya.

•Menyiapkan jadual aktiviti harian, menyusun kegiatan dan aktiviti sesuai dengan urutan keutamaan, memberikan keutamaan untuk tugasan dan urusan penting, dan menyelesaikan jadual harian pada waktu yang telah ditetapkan.

•Membuat jadual belajar anjal agar keutamaan masih tetap tidak berubah saat bertembung dengan perkara-perkara yang tidak diduga.

•Mengagihkan tugas apa pun yang dapat didelegasikan. Dengan kata lain, tidak melakukan suatu pekerjaan kecuali yang tidak dapat didelegasikan kepada orang lain. Mengetahui nilai waktu dan benar-benar menjaga untuk tidak menyia-nyiakan waktunya.

•Berusaha menyelesaikan urusan-urusan kecil sesingkat mungkin dan tidak ditangguhkan sebelum selesai.•Miliki keupayaan yang tinggi untuk menghindari urusan dan perkara yang tidak penting, seperti kekerapan bersantai di depan televisyen atau FB, melayani telefon atau sms, melayani rakan-rakan yang mengajak kepada aktiviti berpeleseran dan faktor-faktor lain yang mengganggu.

•Mampu berkata “tidak” terhadap permintaan orang lain yang menggangu pekerjaan sesuatu yang penting, terutama jika permintaan itu tidak terjadual.

•Menyelesaikan tugas-tugas yang sulit dan mengganggu tanpa menunda.

•Peruntukan masa yang diberikan untuk mengerjakan suatu tugas bersifat praktikal dan memiliki ukuran yang jelas sehingga mudah menilai perlaksanaan dan pengawasannya.

•Tidak memeras tenaga berlebihan sehingga mengganggu kesihatan.

•Mencari semua fakta dan informasi sebelum mengambil keputusan.

•Memiliki informasi yang melimpah dan lengkap tentang masalah yang sedang digarap.

•Memiliki keteraturan dalam pengurusan belajar, pengurusan nota , pengurusan masa, pengurusan dokumen-dokumen belajar.

•Membangun peribadi yang cepat respon, tenang, sabar, berperilaku baik, berfikiran kreatif, berpandangan jelas, memiliki langkah yang mantap, serta berkeperibadian mantap dan percaya diri.

•Dapat memberikan banyak jawapan, pekerjaan, dan keputusan dalam waktu singkat namun tetap bekerja dengan pedoman keteraturan : teliti, mudah, dan cepat.

•Selalu bergerak sesuai dengan jadual kerja dan tidak membiarkan keadaan/suasana yang mengatur dirinya.

•Mempunyai nilai rasa keindahan dan berusaha mewujudkannya. Matanya tidak nyaman jika melihat keserabutan dan ketidakteraturan.

•Menjalankan pekerjaan yang dituntut darinya, dengan sempurna, hadir tepat pada waktu, tidak pernah ponteng tanpa alasan, serta menyiapkan pekerjaannya dengan cermat.

•Memiliki wawasan lingkungan yang intens dan selalu satu faham dengan teman-temannya.

•Memiliki peribadi mantap, selalu tergerak membantu jika melihat pelbagai kesulitan, serta memiliki pandangan dan jangkaan yang baik atas banyak perkara.

•Menyediakan waktu secukupnya bagi setiap perkara dan aktiviti yang hendak dilaksanakan, mengetahui kekuataan dan kelemahan diri.

•Kehadapan secara keilmuan dan berpersatuan, berkeperibadian stabil, berwibawa, serta serius berinteraksi dengan orang lain.

•Menjadi tempat mengadu dan rujukan kepada ramai insan lain ketika mereka menghadapi masalah , senantiasa memiliki solusi bagi masalah-masalah yang terjadi, serta menjadi peribadi yang menyenangkan bagi orang-orang disekitarnya.

•Setiap hari sentiasa hadir dengan semangat pagi, aktif, ceria, produktif, gembira dan tenang dan menuju kepada perkara-perkara yang lebih baik.•Sentiasa bermuhasabah diri dengan apa yang diperlakukan setiap hari dan melakukan kaizen, menuju kepada perubahan yang lebih baik.

Usaha Dan Jihad Yang Berterusan
‘Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai’, ‘kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan diduga’. Itulah antara pepatah melayu yang boleh kita jadikan ikhtibar dalam kehidupan. Tugas sebagai seorang mahasiswa rabbani amat besar, mempersiapkan dirinya dengan penguasaan ilmu, kemahiran keinsanan dan kepimpinan, menghimpun sebanyak mungkin bekalan dakwah dan konsistensi dengan tarbiyah islamiyyah. Di sepanjang perjalanan untuk mencapai perkara tersebut, kita akan bertemu dengan palbagai ujian dan mehnah. Justeri kita perlu thabat (teguh) dan jangan mudah mengalah dan kendur semangat.

Anda kenal dengan Muhammad Izzudin Abdul Qadir Al Qassam? Beliau dilahirkan pada tahun 1882 di Jabalah, Syria. Beliau pernah belajar di Universiti Al-Azhar di Mesir ketika berumur seawal 14 tahun dan di sana beliau belajar daripada tokoh terkenal, Sheikh Muhammad Abduh. Semasa di zaman menuntut lagi beliau telah pun gigih melakukan usaha dakwah.

Sheikh Al Qassam adalah seorang imam, guru dan juga sheikh Tareekat Ash-Shazaliyah di Jilah Al-Adhamiyah, sebuah wilayah di bahagian utara Syria. Beliau menggunakan ilmu dan kedudukannya untuk menerangkan kepada umat bahawa tugas muslim bukan sekadar memahami asas-asas agama Islam semata-mata tetapi juga menerangkan setiap isu yang menyentuh kepentingan umat dan negara dari sudut pandangan Islam. Kepimpinannya telah menyedarkan masyarakat untuk kembali kepada Islam. Pentarbiyahan beliau telah berjaya merubah pemikiran masyarakat.

Izzudin Al Qassam berjihad di Palestin sebagai mujahid kerana beliau benar-benar memahami rancangan jahat Yahudi Israel yang mahu menubuhkan sebuah Negara Israel di Palestin melalui perancangan Organisasi Zionis Antarabangsa di Basel, Switzerland pada 29-30hb Ogos 1896. Pasukan Inggeris dengan senjata yang lengkap dan dibantu dengan pesawat tempur telah menyerang pasukan Izzuddin Al-Qassam di Ya’bad. Dalam pertempuran tersebut Izzuddin Al-Qassam gugur sebagai syahid bersama dua orang pejuang lainnya pada 20hb November 1935.

Begitulah makna perjuangan bagi seorang mukmin. Sejak muda remaja, mahasiswa sehinggalah ke usia tuanya, mencurahkan potensinya kepada Islam. Setiap detik nyawanya sehinggalah hari kematiannya adalah dalam rangka memperkuatkan Islam dan memperhambakan diri hanya sanya kepada Allah SWT. Inilah erti usaha dan jihad yang berterusan. Jangan hanya sekadar bersemangat berdakwah saat di kampus, apabila terjun ke dalam masyarakat, hanyut dengan ujian kesibukan kerjaya dan rumahtangga. Hal ini terjadi kerana proses tarbiyah yang dilalui ketika di kampus tidak kemas dan longgar. Justeru, mantapkan tarbiyah anda saat mula menerima tarbiyah ini, jangan berhenti hadir dalam pertemuan halaqah mingguan. Jangan terpedaya dengan kesibukan dakwah kampus sehingga mengabaikan tarbiyah ruhiyah pada diri sendiri. Dakwah memerlukan nafas yang panjang.

Mursyid tarbiyah, dakwah dan murabbi yang penulis segani, Al Marhum Dato’ Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain, mengajar kami erti usaha dan jihad yang berterusan. Menurut murabbi al marhum ustaz, Syeikh Muhammad Ahmad Ar Rasyid, al marhum ustaz semasa di universiti di Iraq, sangat aktif dan merupakan kepimpinan pelajar Malaysia di sana. Beliau tidak pernah ponteng dalam pertemuan halaqah mingguan dan amat komited dengan pelajaran. Setelah pulang ke Malaysia, dakwah al marhum ustaz tidak berhenti, beliau sabar dan terus berusaha sehingga dengan izin Allah SWT. beliau menghempuskan nafas terakhir dengan meninggalkan ribuan para amilin di jalan dakwah dan tarbiyah dalam pelbagai bidang dan lapangan. Pelbagai projek institusi dakwah dan tarbiyah yang beliau bina bersama para sahabat beliau bertebaran di seluruh Malaysia dalam usaha melahirkan lebih ramai para duah ilallah. Beliau tidak pernah berhenti walaupun ada yang menyindir dan memperlekehkan kewibaan beliau. Keikhlasan beramal menjadikan beliau tetap istiqamah di jalan perjuangan ini.
Suri teladan sudah ada di hadapan kita. Bermula dari keteladanan Rasulullah SAW. sehinggalah yang paling hampir dengan kita kalangan tokoh-tokoh dakwah dan tarbiyah yang ada di Malaysia. Izzudin al Qassam, Hassan Al Banna, Dr. Yusof Qhardawi, Ustaz Dahlan Mohd Zain dan ramai lagi pemimpin dakwah ini, mereka memiliki ciri keperibadian yang hebat dan luarbiasa berasaskan kepada petunjuk dan panduan yang telah di ajar oleh Rasulullah SAW. Mereka membangun kejatidirian mereka sebagai duah dengan bekalan Iman yang mendalam, pengurusan diri yang efektif dan usaha serta jihad tanpa henti sehingga ke akhir hayat mereka. Semoga kita mampu mencontohi mereka. InsyaAllah. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan Kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka Malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya kamu memperolehi apa yang kamu inginkan dan memperolehi (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS Fushilat : 30-32)

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s