Ibrah Dari Peperangan Yarmuk (1)

Dalam sejarah perjuangan kaum muslimin menegakkan dan membela al haq (kebenaran), berjihad di jalan Allah, kita akan dapat menemukan kisah teladan mengenai itsar, sejarah yang begitu indah untuk dipelajari, merupakan suatu kenikmatan tersendiri jika diamalkan.

Ketika terjadi perang Yarmuk, perang yang terjadi antara kaum muslimin melawan pasukan Romawi (Bizantium), negara super power saat itu, tahun 13 H/ 634 M.

Pasukan Romawi dengan peralatan perang yang lengkap dan memiliki tentera yang sangat ramai jumlahnya dibandingkan pasukan kaum muslimin, dengan perbandingan 5: 1. Pasukan Romawi berjumlah sekitar 240,000 orang dan pasukan kaum muslimin berjumlah 45,000 orang.

Dalam perang Yarmuk, pasukan Romawi memiliki tentera yang ramai, pengalaman perang yang canggih, peralatan perang yang lengkap, logistik lebih dari cukup, dapat dikalahkan oleh pasukan kaum muslimin, dengan izin Allah.

Ini adalah bukti yang nyata bahawa sesungguhnya kemenangan itu bersumber dari Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa.

Pertempuran ini, catatan oleh beberapa sejarawan, dipertimbangkan sebagai salah satu pertempuran penting dalam sejarah dunia, kerana ianya menandakan gelombang besar pertama penaklukan Muslim di luar Arab, dan bergerak pantas rakyatnya menerima Islam ke Palestin, Suriah, dan Mesopotamia yang rakyatnya menganut agama Kristian sebelumnya.

Pengangkatan Khalid bin Walid

Entah apa yang ada di benak Khalid bin Walid ketika Abu Bakar memilihnya menjadi panglima pasukan seramai 46,000. Hanya beliau dan Allah saja yang tahu kiranya. Khalid tak hentinya beristigfar. Beliau sama sekali tidak gentar dengan peperangan yang akan beliau hadapi, 240,000 tentera Bizantin. Beliau hanya khuatir tidak mampu mengendalikan hatinya kerana perlantikan itu. Kaum muslimin tengah bersiap menyongsong Perang Yarmuk sebagai penegakan izzah Islam yang semakin melebar.

Hampir semua tentera muslim gembira dengan pelantikan Khalid. Selama ini memang Khalid bin Walid adalah seorang pemimpin di medan perang yang luarbiasa hebat. Abu Bakar pun tidak begitu saja melantik pejuang yang berjulukan sebagai Pedang Allah itu. Sejak kecil, Khalid dikenali sebagai seorang yang keras. Padahal beliau dibesarkan dari sebuah keluarga yang kaya. Sejak usia dini, beliau menceburkan dirinya ke dalam seni peperangan dan seni bela diri. Malah mempelajari keahlian menunggang kuda, bermain pedang dan memanah. Beliau juga mencurahkan perhatiannya dalam hal memimpin angkatan perang. Bakat-bakatnya yang asli, ditambah dengan latihan yang keras, telah membina Khalid menjadi seorang yang luar biasa. Kemahiran dan keberaniannya mengkagumkan setiap orang. Hatta hanya Khalid bin Walid seorang yang pernah memorak-perandakan pasukan kaum muslimin, semasa beliau masih belum memeluk Islam.

 

Strategi Perang Kaum Muslimin

Khalid bin Walid bekerja keras berfikir bagaimanakah harus mereka berhadapan dengan tentera Bizantin Romawi yang berkali-kali lipat ramainya dengan jumlah pasukan kaum muslimin. Ditambah lagi, pasukan Islam yang dipimpinnya tanpa persenjataan yang lengkap, tidak terlatih dan rendah kualiti dalam aspek peperangan. Ini berbeza dengan angkatan perang Romawi yang bersenjatakan lengkap dan canggih, terlatih dan jumlahnya lebih ramai. Dan mereka akan berhadapan di dataran Yarmuk. Tentera Romawi yang hebat itu berkekuatan besar,, diantaranya 80,000 orang diikat dengan rantai untuk mencegah kemungkinan mundurnya mereka. Tentera Muslim seluruhnya berjumlah 46,000 orang itu, sesuai dengan strategi Khalid, dipecah menjadi 40 kontinjen untuk memberi kesan seolah-olah mereka lebih besar daripada musuh.

Strategi Khalid ternyata sangat ampuh. Saat itu, taktik yang digunakan oleh Romawi terutama di Arab Utara dan selatan ialah dengan membahagi tenteranya menjadi lima bahagian, depan, belakang, kanan, kiri dan tengah. Heraclus sebagai ketua tentera Romawi telah mengikat tenteranya dengan besi antara satu sama lain. Ini dilakukan agar tenteranya jangan sampai lari dari peperangan. Romawi juga menggunakan taktik dan strategi tetsudo (kura-kura). Jenis tentera Rom dikenali sebagai ‘legions’, yang satu bahagiannya terdapat 3000-6000 askar berjalan kaki dan 100-200 askar berkuda. Ditambah dengan ‘tentera bergajah’. Kegigihan Khalid bin Walid dalam memimpin pasukannya membuahkan hasil yang membuat hampir semua orang tercengang. Pasukan muslim yang jumlahnya jauh lebih sedikit itu berhasil memukul mundur tentera Romawi dan seterusnya menakluki wilayah itu.

Jalannya Peperangan

Panglima Romawi, Gregorius Theodore, orang-orang Arab menyebutnya “Jirri Tudur”,  ingin menghindari situasi  ramai orangnya dari terkorban. Beliau mencabar Khalid untuk berlawan berdua. Dalam pertempuran dua orang itu, tombak Gregorius patah terkena sabitan pedang Khalid. Beliau lantas  mengambil pedang besar. Ketika berdiri dihadapan Khalid, Gregorius sempat bertanya pada Khalid tentang motivasinya berperang serta tentang Islam.

Mendengar jawaban Khalid, di hadapan ratusan ribu pasukan Romawi dan Muslim, Gregorius menyatakan dirinya masuk Islam. Beliau lalu belajar Islam sepintas lalu dan sempat menunaikan solat dua rakaat, lalu bertempur di samping Khalid. Gregorius syahid di tangan bekas pasukannya sendiri. Namun pasukan Islam mencatat kemenangan besar di Yarmuk, meskipun sejumlah sahabat syahid di sana. Di antaranya adalah Juwariah, puteri Abu Sufian.

Pada perang Yarmuk, Az-Zubair bertarung dengan pasukan Romawi, namun pada saat tentera muslim bercerai berai, beliau berteriak : “Allahu Akbar” kemudian beliau menerobos ke tengah pasukan musuh sambil mengibaskan pedangnya ke kiri dan ke kanan, anaknya Urwah pernah berkata tentangnya : “Az-Zubair memiliki tiga kali pukulan dengan pedangnya, saya pernah memasukkan jari saya didalamnya, dua diantaranya saat perang badar, dan satunya lagi saat perang Yarmuk.

Salah seorang sahabatnya pernah bercerita : “Saya pernah bersama Az-Zubair bin Al-’Awwam dalam hidupnya dan saya melihat dalam tubuhnya ada sesuatu, saya berkata kepadanya : demi Allah saya tidak pernah melihat badan seorangpun seperti tubuhmu, dia berkata kepada saya : demi Allah tidak ada luka dalam tubuh ini kecuali ikut berperang bersama Rasulullah saw dan dijalan Allah. Dan diceritakan tentangnya : sesungguhnya tidak ada gabenor/pemimpin, penjaga dan keluar sesuatu apapun kecuali dalam mengikuti perang bersama Nabi saw, atau Abu Bakar, Umar atau Utsman.

Hari ke-4, Hari Hilangnya Mata

Peristiwa ini terjadi pada hari keempat perang Yarmuk, dimana dari sumber ini dikhabarkan 700 orang dari pasukan Muslim kehilangan matanya kerana hujan panah dari tentera Romawi. Dan hari itu merupakan hari peperangan terburuk bagi pasukan Muslimin.

Hari ke-6, Terbunuhnya Gregory, Komandan Pasukan Romawi

Hari keenam dari perang Yarmuk fajar benderang dan jernih. Itu adalah minggu ke empat Ogos 636M (minggu ketiga Rajab, 15 H). Kesunyian pagi hari tidak menunjukkan pertanda akan bencana yang akan terjadi berikutnya. Pasukan muslimin saat itu merasa lebih segar, dan mengetahui niat komandan mereka untuk menyerang dan sesuatu di dalam rencananya, tidak sabar untuk segera berperang. Harapan-harapan pada hari itu menenggelamkan semua kenangan buruk pada ’Hari Hilangnya Mata’. Di hadapan mereka berbaris pasukan Romawi yang gelisah – tidak terlalu berharap namun tetap berkeinginan untuk melawan dalam diri mereka.

Seiring dengan naiknya matahari di langit yang masih samar di Jabalud Druz, Gregory, komandan pasukan yang dirantai, mengenderai kudanya maju ke hadapan di tengah-tengah pasukan Romawi. Dia datang dengan misi untuk membunuh komandan pasukan Muslimin dengan harapan tindakan itu akan memberikan kesan menyurutkan semangat pimpinan kesatuan dan barisan kaum Muslimin. Ketika dia mendekati ke tengah-tengah pasukan Muslimin, dia berteriak mengajak berlawan secara berdua dan berkata, ”Tidak seorang pun kecuali Komandan bangsa Arab!

Abu Ubaidah seketika bersiap-siap untuk menghadapinya. Khalid dan yang lainnya cuba untuk menahannya, kerana Gregory memiliki reputasi sebagai lawan tanding yang sangat kuat. Semuanya merasa bahawa akan lebih baik apabila Khalid yang keluar menjawab tentangan itu, namun Abu Ubaidah tidak berganjak. Dia berkata kepada Khalid, ”Jika aku tidak kembali, engkau harus memimpin pasukan, sampai Khalifah memutuskan perkaranya.”

Kedua komandan berhadap-hadapan di atas punggung kuda masing-masing, mengeluarkan pedangnya dan mulai berlawan. Keduanya adalah pemain pedang yang tangguh dan memberikan penonton pertunjukkan yang mendebarkan dari permainan pedang dengan tebasan, tangkisan dan tikaman. Pasukan Romawi dan Muslimin menahan nafas. Kemudian setelah berasak-asakan beberapa minit, Gregory berundur dari lawannya, membalikkan kudanya dan mulai menderapkan kudanya. Teriakan kegembiraan terdengar dari pasukan Muslimin atas apa yang terlihat sebagai kekalahan sang perajurit Romawi, namun tidak ada reaksi serupa dari Abu Ubaidah. Dengan mata yang tetap tertuju pada perajurit Romawi yang mundur itu, beliau menghela kudanya maju mengikutinya.

Gregory belum beranjak beberapa ratus langkah ketika Abu Ubaidah menyusulnya. Gregory, yang sengaja mengatur langkah kudanya agar Abu Ubaidah menyusulnya, berbalik dengan cepat dan mengangkat pedangnya untuk menyerang Abu Ubaidah. Kemundurannya dari medan pertempuran adalah helah beliau untuk membuat lawannya lengah. Namun Abu Ubaidah bukanlah orang baru, dia lebih tahu mengenai permainan pedang dari yang pernah dipelajari Gregory. Orang Romawi itu mengangkat pedangnya, namun hanya sejauh itu yang dapat dilakukannya. Ia ditebas tepat pada batang lehernya oleh Abu Ubaidah, dan pedangnya jatuh dari tangannya ketika dia jatuh ke tanah. Untuk beberapa saat Abu Ubaidah duduk diam di atas kudanya, takjub pada tubuh besar jenderal Romawi tersebut. Kemudian demgan meninggalkan perisai dan senjata yang berhiaskan permata orang Romawi itu, yang diabaikannya kerana kebiasaannya tidak memandang berharga harta dunia, perajurit yang soleh itu kemudian kembali kepada pasukan Muslimin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s