Hidup Bahagia Bersama Dakwah

Penulis menerima beberapa persoalan dari pembaca berkenaan dengan komitmen dan penglibatan seseorang dengan dakwah. Sejauh manakah seseorang wajar terlibat dengan dakwah sedangkan dia masih belajar lagi. Ada juga yang bertanya permasalahannya antara dakwah dan kesibukan kerjaya. Malah ada juga yang tidak faham mengapa kita perlu sibuk berdakwah.

Penulis yakin di luar sanatelah banyak kajian, sebaran, bahan tazkirah, ceramah, forum, bengkel dan sebagainya bicara tentang dakwah. 3 blog (usrahkeluarga / tarbiyah pewaris) penulis sendiri juga ada banyak tulisan bicarakan tentang tanggungjawab dan cabaran  dakwah. Bicara dakwah dan melaksanakan dakwah dalam kehidupan adalah 2 perkara berbeza.  Namun untuk penulisan kali ini, mari kita ulangkaji tentang “fadhail-fadhail da’wah”, moga-moga kita faham tentang dakwah dan dapat jawapan yang jelas mengapa kita perlu melibatkan diri dengan kegiatan dakwah.

Kita semua adalah seorang da’i, penyeru pada kalimatullah. Setiap kita adalah memikul taklif/ beban da’wah di pundak kita masing-masing.

Allah SWT telah memilih kita untuk memikul beban ini, dan tidak di berikan beban ini pada makhluk Allah yang lain. Dalam lingkup yang lebih kecil lagi iaitu manusia Allah juga memilih hamba-hamba-Nya yang beriman saja yang boleh memikul da’wah ini, tidak semua manusia Allah berikan kesempatan untuk ikut serta dan bergabung dalam kereta da’wah ini.

Maka sungguh berbahagia orang-orang yang dipilih Allah SWT untuk memasuki bahtera da’wah ini sementara orang lain tertinggal di belakang dan di luar bahtera atau bahkan ada yang  menghalang-halangi jalannya kereta da’wah ini.

Tapi sebesar apapun rintangan yang ada, sesungguhnya kereta da’wah ini akan terus melaju dan terus berkembang, samada kita ikut di dalamnya atau kita tidak turut serta di dalamnya.

Maka sungguh rugilah orang-orang yang diberi kesempatan untuk ikut kereta da’wah ini dan berjalan sekian waktu, namun sebelum sampai ke tujuan terminal yang sebenarnya iaitu Syurga-Nya yang indah, dia sudah turun (futur-insilakh) dan keluar dari kereta yang masih terus berjalan.

Continue reading