Kemahiran Da’i: Memahami Kata-Kata Orang Lain

Sebagai da’i dan murabbi, tugas kita bukan sahaja menyampaikan dakwah, mentarbiah mutarabbi dan berkomunikasi dengan semua manusia. Namun ada satu lagi kemahiran penting yang perlu kita kuasai iaitu kemahiran memahami ikata-kata orang lain. Kita harus memahami kata-kata yang disampaikan oleh orang yang berbicara dengan kita. Allah swt. telah berfirman yang bermaksud:

“Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya.” (‘Ali Imran: 118)

Allah swt. berfirman lagi:

“Sungguh engkau akan mengenal mereka dalam gaya ucapan” (Muhamamd: 30)

Sesungguhnya manusia memiliki cara yang berbeza dalam mengungkapkan apa yang ada di dalam hati mereka, antaranya:

–          Ada yang mengungkapkan isi hatinya dengan terbuka

–          Ada orang yang dari wajahnya telah nampak apa yang ada di dalam hatinya

–          Ada orang yang mengungkapkan isi hatinya hanya dengan isyarat

–          Ada orang yang isi hatinya begitu mudah keluar melalui kata-katanya, yang baik atau yang tidak baik

Ada orang yang kiranya memiliki perasaan suka, bahagia, gembira dan cinta kepada anda, secara  automatik akan keluar dengan mudah ucapan-ucapan gembira, suka, pujian dan cinta terhadap anda.

Sedangkan mereka yang hatinya penuh dengan perasaan benci, tidak suka dan dengki, secara automatik pula ucapan-uacapan kebencian dan benci akan mudah terbit dari mulutnya.

Justeru kita sebagai da’i dan murabbi perlu memahami ucapan-ucapan yang keluar dari orang sekeliling yang berkomunikasi dan berinteraksi dengan kita. Kita harus memastikan maksud dari ucapan mereka yang anda dengar, sesuai dengan keyakinan diri kita.

Antara pendekatan yang wajar kita lakukan dalam usaha memahami ucapan-ucapan dari orang lain ialah dengan:

1.       Mengekalkan pandangan mata (eye contact) dan ekspresi muka yang bersesuaian terhadap mereka yang sedang berkata-kata kepada kita.

2.      Mendengar dengan minat

3.      Memberi perhatian terhadap perasaan orang lain

4.      Membuat refleksi apa yang anda faham daripadanya

5.      Secara jujur member respon bagaimana perasaan anda sama ada baik atau buruk tanpa

menyakiti hatinya

Kita juga boleh memahami ucapan atau kata-kata seseorang yang diungkapkan secara non verbal kepada kita, iaitu:

1) Ekspresi muka

Wajah seseorang mampu mengkomunikasi apa yang sebenarnya yang dia rasakan atau perlukan. Ekpresi muka seseorang mampu mengkomunikasikan rasa cinta, ketakutan, kegembiraan, kesedihan, samada melalui mata, bibir, atau kerutan dahi. Muka merupakan tempat utama dalam mengekspresikan emosi seseorang. Ini dapat terlihat dari jenis dan intensiti perubahan muka seseorang. Mata seseorang juga sangat efektif untuk memberikan ‘signal’ perhatian dan minat, mengharap simpati, menunggu respon dan interaksi dari kita. Kajian menunjukkan bahawa muka manusia mampu menjelmakan lebih dari 250,000 ekspresi yang berbeza. Maka lingkungan muka seseorang (mata, alis, muka, mulut dan pipi) mungkin lebih mampu mengkomunikasikan secara non-verbal daripada bahagian tubuh lainnya.

2) Badan

Posisi badan dapat menunjukkan bagaimana keadaan dirinya. Apakah dia memiliki keyakinan diri, riang, kelihatan bingung, suasana hati yang kurang baik, atau putus asa.

3) Gerak tubuh

Gerak tubuh juga menjadi simbolik bagi seseorang untuk melemparkan sebuah kata-kata. Seseorang yang mengatakan “tidak tahu!”, mungkin akan menggelengkan kepalanya, atau jika seseorang menunjukkan rasa bermasalah dan keliru, boleh jadi dia membongkokkan tubuhnya ke bawah seperti kepenatan.

4) Intonasi suara

Intonasi suara dapat menunjukkan erti sebuah interaksi. Apakah seseorang berbicara dengan tekanan tertentu, berbicara keras, marah atau sinis dan meremehkan dapat diketahui dari intonasi bicaranya.

5) Kontak mata

Kita juga boleh memahami kata-kata seseorang dengan menggunakan tatapan matanya. Apakah ia marah, cinta, atau sedih dapat diketahui dari tatapan matanya. Seringkali tatapan mata tidak dapat membohongi. Kita dapat menangkap suasana hati lawan bicaranya dengan melihat tatapan matanya.

6) Diam

Diam boleh member erti bahawa dia sedang berbicara. Seseorang dengan diam boleh saja dia mengkomunikasikan tidak ingin diganggu, atau sedang marah, bingung, benci, dan sebagainya. Noleh jadi juga diamnya dia adalah untuk menanti respon dan komunikasi dari kita.

7) Perilaku sentuhan

Sentuhan merupakan saranan penting dalam menunjukan bahawa seseorang itu bersungguh-sungguh mahu mengatakan sesuatu kepada kita.

Melalui ulasan dan huraian di atas, adalah diharapkan seorang da’i dan murabbi akan dapat meningkatkan kompetensi dalam memahami manusia dan mutarabbi yang sedang ditarbiahnya, Da’i dan murabbi yang peka dan sensiif dalam memahami komunikasi dan kata-kata orang lain akan dapat mendekatkan lagi hubungan interpesonalnya dengan orang tersebut dan secara tidak langsung dapat mengeratkan ukhwah dan hubungan persaudaraannya dengan orang tersebut. Akhirnya seruan dakwah dan tarbiah akan dapat disampaikan dengan baik dan mudah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s