HMI: Generasi Terpedaya

Alhamdulillah kita bersyukur kepada Allah yang telah mengurniakan Iman dan Islam pada kita semua.

Perjumpaan dalam halaqah kita pada hari ini adalah perjumpaan hati –hati  yang ikhlas untuk  sama-sama membangun  Islam dalam diri , keluarga dan masyarakat.

Diharapkan dengan medan pertemuan iman ini, maka insyaAllah ikatan hati kita semakin bertambah erat , dan kita sentiasa rindukan pertemuan-pertemuan seperti ini.

Sahabat yang dikasihi..

Bila kita menyingkap perjuangan Rasulullah saw dan para sahabatnya, kita lihat mereka telah terjun ke tengah-tengah medan untuk menyempurnakan tugas mengembang dakwah Islam dengan jihad  dan pengorbanan.

Selepas kewafatan Rasulullah saw , mereka bertebaran diseluruh pelusuk  bumi laksana sinar matahari untuk menawan timur dan barat , menghancur leburkan toghut , membawa rahmat keseluruh alam dan memimpin manusia menuju syurga.

Ditahun-tahun yang terakhir sebelum abad pertama Islam berlalu . Kemewahan melanda dunia Islam , lalu mencabar generasi baru yang bakal mengganti genarasi pertama Islam yang unik.

Kemewahan telah melalaikan jiwa  dan melemahkan keazaman di dalam dakwah dan jihad . Mereka sepatutnya meneruskan dakwah dan jihad untuk menghapus taghut dan menundukkan dunia dibawah naungan Islam.

Sedang umat mula tunduk kepada godaan dunia , tertarik kepada kemewahan dan perhiasan hidup didunia , muncullah Umar bin Abdul Aziz , seorang pemimpin yang unik , disediakan oleh Allah untuk umat ini. Beliau dikurniakan jiwa yang tinggi , iman yang kuat, dan akhlak yang mulia.

Continue reading

Murabbi Perlu Memelihara Keikhlasan

Keikhlasan Murabbi Menentukan Kejayaan Misi Halaqah Tarbawi

Menurut Imam Hasan Al Banna dalam menjelaskan ciri ikhlas:

“Yang saya maksud dengan ikhlas adalah seorang al-akh hendaknya mengorientasikan perkataan, perbuatan dan jihadnya kepada Allah; mengharap keredhaan-Nya dan memperoleh pahala-Nya, tanpa memperhatikan keuntungan kebendaan, prestij, pangkat, gelaran, kemajuan atau kemunduran. Dengan itulah ia menjadi tentera fikrah dan aqidah, bukan tentera kepentingan dan yang hanya mencari manfaat dunia. “Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam”. (Al-An’am:162). Dengan begitu, seorang Al-akh telah memahami makna slogan abadinya: “Allah tujuan kami”. Sungguh Allah Maha Besar dan bagi-Nya segala puji.

Makna Ikhlas

Ikhlas adalah menginginkan keredhaan Allah dengan melakukan amal dan membersihkan amal dari berbagai palutan duniawi. Karena itu, seseorang tidak mencemari amalnya dengan keinginan-keinginan jiwa yang bersifat sementara, seperti menginginkan keuntungan, kedudukan, harta, populariti, tempat di hati manusia, pujian dari mereka, menghindari cercaan dari mereka, menghindari bisikan nafsu, atau penyakit-penyakit dan palutan-palutan lainnya yang dapat dipadukan dalam satu kalimat, iaitu melakukan amal untuk selain Allah, apapun bentuknya.

Continue reading