Arkanul Bai’ah

Arkanul Bai’ah merupakan sebahagian dari risalah Imam Syahid Hasan Al Banna yang bertajuk Risalah Ta’alim Wal Usar. Risalah ini dimunculkan oleh Imam Hasan Al Banna ditengah-tengah perpecahan yang terjadi dalam gerakan-gerakan Ishlah (reformasi) kembali untuk menyatukan semua kaum Muslimin. Setelah Kekhalifahan Turki Ustmani runtuh pada tahun 1924 M muncullah banyak gerakan penyedaran untuk kembali memperbaiki keadaan Umat Islam.

Gerakan-gerakan ini mempunyai beberapa ciri :

1. Cenderung mengambil gerakan yang parsial, iaitu terlalu mengutamakan pada satu aspek perbaikan saja. Ada yang hanya mementingkan aspek aqidah saja, ada yang hanya memfokuskan pada aspek ekonomi dan sosial saja, ada yang memfokuskan pada pembentukan tokoh saja kerana mereka menganggap umat saat sekarang ini kehilangan tokoh. Bahkan ada yang hanya memfokuskan pada aspek politik saja.

2. Antara pelbagai kelompok ini sering tidak akur dan saling menjatuhkan antara satu dengan lainnya. Sehingga perubahan itu tidak kunjung menemukan titik temu yang satu dan kekuatan umat begitu rapuh.

Didasari oleh realiti inilah maka Imam Syahid Hasan Al Banna memformulasikan kerangka berfikir untuk menyatukan semua gerakan penyedaran umat ini untuk saling bekerjasama dengan semangat kecintaan, kasih sayang dan bantu membantu.

Risalah ini ditulis Imam Syahid pada tahun 1943 M. risalah ini termasuk risalah yang terpenting yang ditulis oleh beliau. Bahkan Ustaz Abdul Halim Mahmud menganggapnya sebagai puncak dan intisari dari semua risalah yang beliau tulis.

1. Al Fahm: memahami agama Islam dengan benar dan komprehensif.

2. Al Ikhlas: Ikhlas kerana Allah dalam beramal untuk Agama

3. Al ‘Amal: beramal demi agama ini dengan memperbaiki diri sendiri, rumah tangga Muslim, masyarakat, pemerintahan dan seterusnya.

4. Al Jihad: jihad fi sabilillah dengan pelbagai tingkat dan variasinya.

5. At Tadhliyyah: berkorban waktu, kesungguhan, harta, dan jiwa demi agama

6. At Tha’ah: Mentaati Allah dan Rasulnya, baik dalam keadaan susah atau mudah, senang mahupun benci.

7. Ats Tsabat: memegang teguh agama, baik dari sisi aqidah, syari’ah, mahupun perbuatan, sekalipun harus memakan waktu yang panjang untuk sampai pada tujuan.

8. At Tajarrud: membersihkan diri dari pemikiran yang bertentangan dengan pemikiran Islam dan dari setiap manusia atau rakan yang memisahkan antara seorang Muslim dengan loyalitinya kepada agamanya.

9. Al Ukhuwwah: persaudaraan dalam agama, kerana persaudaraan merupakan saudara kesatuan dan terapi bagi keterpurukan dan kehancuran, sedangkan perpecahan merupakan saudara kekufuran.

10. At Tsiqah: Kemantapan hati dalam mengawal perbuatan demi Islam sesuai dengan kaedah Islam yang mengatakan,” tidak ada ketaatan dalam bermaksiat kepada Khalik.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s